Presiden Jokowi dan PM Vietnam Tukar Pandangan soal Situasi di Myanmar

Radar Nusantara

Perkembangan situasi politik di Myanmar turut menjadi pembahasan pertemuan bilateral antara Presiden Joko Widodo dan Perdana Menteri Vietnam Phạm Minh Chính pada Jumat, 23 April 2021, di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat.

“Kedua pemimpin melakukan tukar pandangan mengenai situasi terakhir di Myanmar dan tentunya menyampaikan keprihatinan atas berlanjutnya kekerasan di Myanmar dan terus jatuhnya korban jiwa,” ujar Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam pernyataannya selepas pertemuan bilateral.

BACA JUGA : JAGA DIRI agar IMUNITAS tubuh kita TINGGI

Dalam pertemuan tersebut, Perdana Menteri Vietnam menyampaikan apresiasi terhadap kepemimpinan Indonesia yang telah menginisiasi penyelenggaraan ASEAN Leaders’ Meeting yang akan digelar Sabtu esok. Phạm Minh Chính juga menyampaikan bahwa kekerasan di Myanmar harus segera dihentikan.

Menanggapi hal tersebut, Presiden Joko Widodo menegaskan bahwa posisi Indonesia terkait Myanmar sudah sangat jelas sejak awal. Yakni menekankan bahwa keselamatan dan kesejahteraan rakyat Myanmar menjadi prioritas, menghentikan kekerasan dan penggunaan senjata agar korban tidak semakin bertambah, serta melakukan dialog inklusif agar demokrasi, keamanan, perdamaian, dan stabilitas di Myanmar dapat kembali.

BACA JUGA : Optimisme Pelaku Ekonomi Kreatif untuk Bangkit dari Pandemi

“Kedua pemimpin berharap pertemuan ASEAN Leader’s Meeting besok dapat menghasilkan sebuah kesepakatan yang terbaik bagi rakyat Myanmar. Bapak Presiden menekankan bahwa ASEAN Leader’s Meeting ini semata dilakukan atau diselenggarakan untuk kepentingan rakyat Myanmar,” tandas Retno.

BACA JUGA : Kemajuan Industri 4.0 Akan Dorong Indonesia Menuju Sepuluh Besar Kekuatan Ekonomi Global

Bogor, 23 April 2021
Biro Pers, Media, dan Informasi Sekretariat Presiden

Sumber : Website: https;//www,presidenri,go,id